Sunday, May 05, 2013

Suriah Telah Meningkatkan Kemampuan Pertahanan Udaranya

Dengan dukungan teknis dari Rusia, Suriah telah meningkatkan kemampuan pertahanan udara, sehingga bisa menjadi ancaman bagi pesawat AS jika Amerika memutuskan untuk terjun dalam perang, kata seorang pejabat AS, Senin.
Pejabat itu menegaskan laporan yang pertama kali muncul di Wall Street Journal.
Salah satu tulisan menuliskan pernyataan AS bahwa Suriah mungkin telah menggunakan senjata kimia terhadap pasukan pemberontak - sebuah penilaian yang akan menguji pernyataan Presiden Barack Obama mengulangi bahwa langkah tersebut akan menjadi "penguatan keputusan" untuk Washington.
"Pemerintah Suriah telah meningkatkan upaya mereka dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan pertahanan udara mereka, terutama setelah fasilitas nuklir rahasia mereka dihancurkan," kata pejabat itu, berbicara kepada AFP tanpa menyebut nama.
Pejabat itu menyinggung reaktor nuklir hancur dalam serangan udara Israel pada tanggal 6 September 2007.
Rezim Presiden Bashar al-Assad mengandalkan dukungan teknis dari Rusia untuk meng-upgrade sistem pertahanan udara, dengan kemampuan terkini dari Rusia, kata pejabat ini.
Tapi Amerika Serikat jarang ikut campur karena melihat Iran sebagai ancaman di kawasan itu lebih besar, kata Journal.
Teknisi Rusia telah turun tangan memperbaiki unit pertahanan-unit pertahanan anti-pesawat Suriah untuk memberikan bantuan dan perbaikan peralatan yang rusak dengan bagian-bagian yang diimpor dari Rusia, kata Journal.
Mengutip penilaian intelijen AS, Journal mengatakan bahwa pada bulan Agustus 2008 Rusia mulai pengiriman 36 SA-22 Pantsir unit S1 ke Suriah. Mereka menggabungkan rudal permukaan-ke-udara dan senjata anti-pesawat, dan sudah terpasang pada kendaraan tempur dan dengan demikian mudah diangkut dan dipindah-pindahkan
Pada tahun 2009, Moskow mulai upgrade rudal tua milik Suriah SA-3, mengubahnya menjadi sebuah sistem yang mobile dan digital dan mampu mencegat rudal jelajah.
Rusia, salah satu dari sedikit negara yang masih mendukung Assad, juga membantu Suriah memodernisasi SA-5 sistem. Rudal dengan jangkauan 175 kilometer ini dapat menghantam pesawat AS yang lepas landas dari Siprus, dari sebuah pangkalan NATO, kata surat kabar itu.
Partai Republik menyerukan tindakan keras AS terhadap Suriah menanggapi laporan baru bahwa Damaskus mungkin telah menggunakan senjata kimia terhadap pasukan pemberontak.
Salah satu opsi militer - yang belum dipertimbangkan hingga saat ini - salah satunya adalah akan membentuk zona larangan terbang, yang salah satu tindakannya adalah "mengendalikan" sistem pertahanan udara Suriah .

SA 22 Pantsir


SA 5


SA 3




SA 3 versi up grade memiliki fitur yang lebih baik, kemampuan untuk menjejak beberapa target/ multiple targeting dan kemampuan menghancurkan yang lebih besar. Peluncur dipindahkan ke truk yang memungkinkan relokasi dengan cepat. Meningkatkan kemampuan mengintersep rudal jelajah. Anti jamming dan anti-radiasi.
Pada versi Pechora-M yang diupgrade hampir semua bagian dari sistem rudal ,antara lain- motor roket, radar, penuntun, hulu ledak, fuse dan elektronik. Di beberapa rudal ditambahkan Laser / alat pelacak infra-merah untuk memungkinkan peluncuran rudal tanpa menggunakan radar.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...